efek allkohol pada organ dalam
efek allkohol pada organ dalam

Efek Alkohol Pada Organ Dalam

Efek di perut.

Tindakan alkohol pada perut sangat berbahaya sehingga tidak dapat menghasilkan cairan pencernaan alami dalam jumlah yang cukup dan juga gagal menyerap makanan yang mungkin tidak sempurna dicerna. Kondisi yang ditandai dengan rasa mual, hampa, sujud, dan kembung akan selalu dihadapi oleh seorang pecandu alkohol. Ini menghasilkan kebencian terhadap makanan dan digoda dengan keinginan untuk minum lebih banyak. Dengan demikian menimbulkan gangguan permanen yang disebut dispepsia. Bentuk bencana dari gangguan pencernaan yang dikonfirmasi berasal dari praktik ini. 

Bagaimana hati terpengaruh.

Kerusakan organik yang disebabkan oleh penggunaan alkohol secara terus-menerus seringkali bersifat fatal. Organ yang paling sering mengalami perubahan struktur akibat alkohol adalah hati. Biasanya, hati memiliki kapasitas untuk menahan zat aktif di bagian selulernya. Dalam kasus keracunan oleh berbagai senyawa beracun, kami menganalisis hati seolah-olah itu adalah pusat depot benda asing. Ini praktis sama dalam hal alkohol. Hati seorang pecandu alkohol tidak pernah lepas dari pengaruh alkohol dan terlalu sering jenuh dengannya. Struktur membran atau kapsul hati yang kecil akan terpengaruh, mencegah dialisis yang tepat dan sekresi bebas. Hati menjadi besar karena dilatasi pembuluh darahnya, penambahan materi cairan dan penebalan jaringan. Ini mengikuti kontraksi membran dan penyusutan seluruh organ di bagian selulernya. Kemudian bagian bawah alkoholik menjadi tetes karena penyumbatan yang diberikan ke darah yang kembali oleh pembuluh darah. Struktur hati mungkin diisi dengan sel-sel lemak dan mengalami apa yang secara teknis disebut ‘hati berlemak’. 

Bagaimana ginjal memburuk.

Ginjal juga menderita karena konsumsi alkohol yang berlebihan. Pembuluh Ginjal kehilangan elastisitas dan kekuatan kontraksi. Struktur kecil di dalamnya mengalami modifikasi lemak. Albumin dari darah dengan mudah melewati membran mereka. Hal ini menyebabkan tubuh kehilangan kekuatannya seolah-olah kehabisan darah secara bertahap.  

Kemacetan paru-paru.

Alkohol melemaskan pembuluh paru-paru dengan mudah karena paling rentan terhadap fluktuasi panas dan dingin. Ketika mengalami efek variasi suhu atmosfer yang cepat, mereka dengan mudah menjadi padat. Selama musim dingin yang parah, kemacetan paru-paru yang tiba-tiba fatal dengan mudah memengaruhi seorang pecandu alkohol. 

Alkohol melemahkan jantung.

Konsumsi alkohol sangat mempengaruhi jantung. Kualitas struktur selaput yang menutupi dan melapisi jantung berubah dan menebal, menjadi tulang rawan atau berkapur. Kemudian katup kehilangan kelenturannya dan apa yang disebut gangguan katup menjadi permanen. Struktur selubung pembuluh darah besar yang berasal dari jantung berbagi perubahan struktur yang sama sehingga pembuluh kehilangan elastisitasnya dan kekuatannya untuk memberi makan jantung dengan mundurnya dari distensinya, setelah jantung, olehnya. stroke, telah mengisinya dengan darah. 

Sekali lagi, struktur otot jantung gagal karena perubahan degeneratif pada jaringannya. Unsur-unsur serat otot digantikan oleh sel-sel lemak atau, jika tidak diganti, dipindahkan ke dalam tekstur otot yang dimodifikasi di mana kekuatan kontraksi sangat berkurang. 

Mereka yang menderita kemerosotan organis dari organ pusat dan pengatur peredaran darah ini mempelajari fakta ini secara diam-diam, hampir tidak dapat dilanggar sampai kerusakannya jauh lebih parah. Mereka sadar akan kegagalan pusat kekuasaan dari sebab-sebab kecil seperti kelelahan, masalah, istirahat yang rusak atau terlalu lama berpantang dari makanan. Mereka merasakan apa yang mereka sebut ‘tenggelam’ tetapi mereka tahu bahwa anggur atau stimulan lainnya akan segera meredakan sensasi tersebut. Jadi mereka berusaha untuk menghilangkannya sampai akhirnya mereka menemukan bahwa obatnya gagal. Hati yang letih, bekerja terlalu keras, dan setia tidak akan tahan lagi. itu telah berjalan dengan sendirinya dan penguasa aliran darah rusak. Arus meluap ke jaringan secara bertahap membendung jalur atau di bawah sedikit kejutan atau kelebihan gerakan berhenti sepenuhnya di tengah.