Anemia pada Remaja
Anemia pada Remaja

Anemia pada Remaja

Untuk memahami apa itu anemia, seseorang harus mulai dengan pernapasan. Oksigen yang dihirup tidak berhenti di paru-paru. Ini bersirkulasi melalui tubuh dan memberi bahan bakar pada otak juga. Oksigen mengalir ke seluruh bagian tubuh melalui aliran darah dan tepatnya di sel darah merah yaitu sel darah merah. Sekarang, sel darah merah ini diproduksi di sumsum tulang tubuh dan berfungsi sebagai kapal yang membawa oksigen dalam aliran darah. Sel darah merah memiliki sesuatu yang disebut hemoglobin, protein yang menahan oksigen. Untuk membuat hemoglobin yang cukup tubuh membutuhkan zat besi dalam jumlah yang banyak. Zat besi dipasok oleh makanan yang kita konsumsi bersama dengan nutrisi lainnya. Ketika sel darah merah ini jumlahnya lebih sedikit dari yang dibutuhkan, anemia terjadi di dalam tubuh. Ada 3 alasan utama: sel darah merah hilang karena beberapa alasan, produksi sel darah merah lebih lambat dari yang dibutuhkan dan terakhir tubuh menghancurkan sel darah merah. Berbagai jenis anemia terkait dengan setidaknya satu dari penyebab ini. 

Sumsum tulang menggantikan sejumlah kecil darah yang hilang karena suatu sebab tanpa membuat seseorang anemia. Tetapi dalam kasus di mana sejumlah besar darah mengalir dalam waktu singkat sebagai akibat dari cedera karena contoh serius misalnya, sumsum tulang tidak mungkin mengganti sel darah merah begitu cepat sehingga menyebabkan anemia. Juga, kehilangan sejumlah kecil darah dalam jangka waktu yang lama juga dapat menyebabkan anemia. Contoh dari situasi ini dapat dilihat pada anak perempuan yang mengalami menstruasi berat terutama disebabkan oleh kekurangan zat besi dalam makanan. 

Anemia karena kekurangan zat besi adalah jenis anemia yang paling umum di Amerika Serikat. Ini terjadi terutama karena kekurangan zat besi dalam makanan seseorang. Seorang remaja dengan kekurangan zat besi akan memiliki produksi hemoglobin yang lebih rendah dan sel darah merah akibatnya lebih rendah. Ketika produksi sel darah merah rendah, orang tersebut dianggap anemia. Tanda-tanda anemia adalah pucat dan kelelahan. Mungkin ada alasan lain mengapa sel darah merah tidak cukup diproduksi di dalam tubuh. Asam folat dan Vitamin B-12 juga penting untuk menghasilkan sel darah merah. Mendapatkan ini dalam jumlah yang memadai juga penting. Mungkin ada masalah dengan kerja sumsum tulang yang mengakibatkan anemia. 

Anemia hemolitik terjadi ketika seseorang memiliki sel darah merah yang umurnya lebih pendek. Sumsum tulang mungkin tidak dapat menghasilkan sel darah baru jika sel darah mati terlalu dini. Ini dapat terjadi karena berbagai alasan termasuk orang yang mengalami kelainan seperti sphenocytosis atau anemia sel sabit. Dalam beberapa kasus, sistem kekebalan tubuh sendiri dapat menghancurkan sel darah merah. Dalam beberapa kasus, antibodi tertentu dapat terbentuk di dalam darah akibat reaksi terhadap obat atau infeksi tertentu dan dapat menyerang sel darah merah. 

Remaja mengalami anemia karena mereka tumbuh dengan cepat jumlah asupan zat besi mungkin tidak cukup untuk mengimbangi laju pertumbuhan karena membutuhkan lebih banyak nutrisi dalam proses ini. Dalam kasus anak perempuan mereka membutuhkan lebih banyak zat besi setelah pubertas dan beresiko karena kehilangan banyak darah selama periode menstruasi. Dalam beberapa kasus kehamilan juga menyebabkan anemia. Selain itu, remaja yang melakukan diet berlebihan untuk menurunkan berat badan juga berisiko mengalami kekurangan zat besi. Pemakan daging terutama pemakan daging merah memiliki risiko yang lebih kecil dibandingkan dengan vegetarian karena daging mengandung zat besi yang kaya di dalamnya.